Kenapa ada orang yang kecanduan dan sulit banget buat berhenti? Kecanduan apapun itu, kecanduan rokok, main game online, atau video porno.

Dulu saya pernah kuliah dapet nilai E di salah satu mata kuliah. Mungkin temen – temen yang kenal saya nggak kaget kenapa bisa sampek kayak gitu (muzaki emang kalo kuliah nggak pernah niat, bngst -_-). Dosen saya yang ngasi nilai E waktu itu, adalah perokok berat yang sudah berhenti dari candunya, dan mulai mengkampanyekan berhenti merokok ke mahasiswa. Pokoknya beliau sensi banget kalo ada orang yang bau rokok. Padahal kita semua tahu dulu beliau perokok berat, sampai – sampai kita (mahasiswa yang bandel – bandel nih) namain ruangan beliau di jurusan dengan nama smoking room, soalnya mesti bau rokok parah banget.

Mahasiswa A : eh lihat pak ***** gak ?
Mahasiswa B : ada tuh di smoking room (hiya :D)

Momen itu saya gunakan pas ada perbaikan nilai yang jelek. Iya serius ini nilai E loh, kan harus ngulang tahun depan dan saya ogah ngulang – ngulang gitu. Akhirnya untuk mempermudah saya mendekati dosen saya, selain minta tugas buat perbaikan nilai saya juga minta nasihat ke beliau buat berhenti merokok (waktu itu smester 6 kalo nggak salah, dan saya udah ngerokok dari smester 3). Setelah itu beliau ceramah sekitar setengah jam (like, literally setengah jam). Tapi, hasilnya, saya dapet tugas tambahan yang sebenarnya mudah tapi banyak aja tugasnya. Dan hasilnya setelah semua selesai nilai saya berubah dari E menjadi B+ meanwhile teman – teman lain saya yang dapet E, maksimal nilai perbaikan dapat C. Emang dari dulu saya ini keparat lah haha.

Tapi waktu itu saya minta nasihat ke dosen saya bukan semata untuk menjilat biar dapet nilai, tapi emang pengen berhenti merokok beneran. Saya inget waktu itu (masa – masa setelah keluar nilai E) saya keras banget ke diri saya sendiri dalam artian mesti serius ngurusin perbaikan nilai ini. Bolak balik ke kampus ke admin jurusan dan fakultas ngurusin berkas perbaikan nilai, ketemu dosen saya yang tadi, ngerjain tugasnya juga. Nggak lupa juga ibadah agak dirajinin.

Dan setelah itu saya berhenti merokok beneran.

Saya juga bingung kenapa ini terasa begitu mudah, nggak seperti rumornya orang – orang yang sulit berhenti dari kecanduan rokok. Dan sudah saya temukan jawabannya.

“Ketika kita tidak terbiasa memanjakan diri kita, kita akan bisa mudah mengontrol diri kita.”

Misal kita kecanduan game online, kalo ingin nggak kecanduan, jangan ngomongin game online dulu. Pikirkan dulu gimana diri kita memperlakukan diri sendiri. Kalo kita selalu memanjakan diri kita, maka diri kita akan menjadi manja dan sudah terlatih untuk menuruti semua keinginan. Misal kita pengen makan ice cream, kalo langsung kita turutin maka ini akan terus berlanjut. Pengen es degan langsung beli es degan. Pengen makan di McD langsung berangkat dll.

Coba deh, jangan diturutin. Pulang kuliah misal pengen minum teh racik, coba tahan dulu mending minum air galon di kosan aja. Uda masuk waktu sholat lagi nonton netflix terus adzan ashar, coba stop dulu nontonnya, terus sholat dulu. Dan lain lain, intinya jangan turutin keinginan yang sifatnya buat enak – enak saat ini aja, jangan manjain diri kita.

Dan kalo udah gitu, berhenti merokok ataupun kecanduan yang lainnya, pasti bukan hal yang sulit, karena kita udah punya kontrol penuh atas apa yang kita lakuin.